Tuesday, December 15, 2015

Sharing Trip - Part of SOLO BACKPACKING

Co-Pas tentang sharing Trip saya kepada member BD (Backpacker Dunia)

=========================

S.O.L.O -- B.A.C.K.P.A.C.K.I.N.G
by : Gembel Internesyenel

Saya ga nyangka, sharing saya di BD beberapa hari lalu ttg trip ke Iran dan Travel Resolution mendapat respon yg cukup baik untuk seseorang dengan kapasitas spt saya, jadi, izinkan saya mengucapkan terima kasih untuk apresiasinya. Dan maafkan bila belum sempat menjawab satu persatu inbox yg masuk, jg blm sempat accept friend request, tablet sy tetiba jd sering ngambegh, nge-hang gitu krn traffic yg jumpalitan, juga harap dimaklumi, bahwa saya adalah penduduk galaksi lain di luar andromeda, dimana tingkat curah hujan tinggi, mba/mas sinyal juga relatif sombong tingkat dewa, up-down, on-off, ajrut2an sesuka hatinya. Ya, Cita Citata telah dengan sukses mewakili ttg perasaan saya terhadap si mba/mas sinyal "sakitnya tuh disini" *deritaOrangTinggalDikampung

Tapi sudahlah.... semampu saya, diusahakan untuk keep sharing.... sebagai ungkapan terima kasih saya untuk founder grup ini... bagi saya... guru selamanya guru.... dan mereka2 yg telah memberi saya ilmu, pencerahan, pengarahan, hingga membimbing saya meraih mimpi2 saya, mereka adalah org2 yang harus saya hormati, termasuk founder grup ini, yang dengan dedikasinya, meluangkan waktu, pikiran, tenaga dan perasaannya membesarkan grup ini.

Coba bayangkan, bila seorang Elok Dyah Messwati tdk membuat grup spt ini, saya inget banget... dulu sharing BD dihadiri segelintir orang, tdk membludak spt sekarang, dan bila seorang Nancy Margaretha tdk berjuang memperkenalkan CS di Indonesia (dulu member CS susah banget nembus angka 10.000 org di Indonesia, sekarang....?) dan mereka melakukan semuanya tanpa dibayar loh... .. maka bisa dipastikan... di otak saya, ke Singapore aja pasti masih galau krn hrs siapin budget sekitar 25jeti... tapi sekarang, punya 1juta bukan momok menakutkan bila ada kesempatan mlipir narsis bareng merlion di Singapore sambil leyeh2 di Sentosa Islands. Coba bayangkan.... berapa rupiah yang telah kita semua saving karena orang-orang seperti mereka....?
Ya.... BETAPA MAHALNYA HARGA SEBUAH KETIDAK TAHUAN
Kata cak Lontong *mikiiiirrr
Itu adalah posisi mereka di hati saya, kalau di hati kalian.... bukan urusan saya hehe.... So... izinkan saya mengucapkan terima kasih, lagi dan lagi..... *sungkem

Semoga sharing saya tidak OOT (out of topic) ya... mumpung batre nya masih baru, otak lagi ting teng, mood lagi kinclong gitu.... sebab kl moody & malesnya kumat, sy biasanya masuk gua lagi, mingslep dg sukses... seperti nasib blog saya yg tdk ter-update kontennya sampai sekitar 3th *sigh.... Dan... kalau ternyata tulisan ini masuk kategori oot, monggo di delete. Tetapi bila ternyata bermanfaat, saya bersyukur sekali, karena cuma ini yg bisa saya bagi kepada para traveler cetar membahana badai di BD untuk saat ini... ^_^
Sementara untuk yang tidak berkenan, mohon maafkanlah saya...

Happy reading guys..... *wink

Part of #Mindset

Solo backpacking yang saya maksud adalah mlipir jalan2 sendirian ya, bukan berarti saya adalah backpacker berasal dari kota Solo di jawa tengah ^_^

Ada banyak pertanyaan masuk di inbox saya, al :
*** mba, itu ciyuus jln sendiri...? ga takut di telen alien....?
*** apa enaknya jln sendirian, kalo kenapa2 gimana...?
*** perasaan waktu pertama kali backpacking sendirian gimana sih...?
*** pernah dpt pengalaman horor ga...? kalo pernah, ngatasin nya gimana....? (moga2 saya bisa share ttg cyber crimes jg suatu saat, kali aja berguna... yeah... let see...)
*** bla bla bla....

Jadiii.... mari coba saya jabarkan disini, apa dan kenapanya, off course, semuanya adalah subyektif, krn pengalaman dan pemikiran saya juga subyektif, itu kan milik saya... buat saya obyektif, buat org lain akan jadi subyektif, iya gak sihh...? CMIIW
Nah, sekarang.... tinggal yg baca aja menyerapnya bagaimana.... itu terserah, karena setiap org kan punya latar belakang pendidikan berbeda, hidup dan besar dg budaya berbeda, ajaran org tua dan lingkungan yg beda, keyakinan yg beda, so... saya mmg tdk mengharapkan respon yg gimana gimana atau apalah apalah.... Semuanya is up to you guys.... Gaya bebas laahhhh...

Sebelumnya, mungkin saya sampaikan dulu tentang persepsi saya antara Solo Backpacking, dan Group Traveling..... Jadi pemirsah diharapkan memahami landasan berfikir yg saat ini menancap di pikiran saya, kalo besok2 mindset saya berubah, bisa2 aja sih, mindset berkembang sesuai ilmu dan pengalaman juga kan.....? ttp yg sekarang spt ini...

Menurut saya, backpacker itu pejalan mandiri. Kalaupun ber-grup ria, biasanya untuk long trip hanya ber-2 atau maksimal ber-4, size group lebih dari itu membutuhkan manajemen trip yg lebih rumit, karena setiap kepala pasti punya keinginan, karakter dan interpretasi yg berbeda2 pula, dan mereka yg nge-trip dalam jumlah besar bersama2 tentu diharapkan untuk bisa saling bertoleransi dan menghormati aturan main yg dibuat si leader demi kenyamanan bersama, dan karena group size nya besar, maka tingkat kejutan dlm perjalanan juga lebih sedikit, kenapa?

*** Schedule sudah dibuat dan disepakati
*** Kalau ada masalah maka mereka yg tergabung di dlm grup pastinya akan ada yg segera bisa menolong
*** Perasaan was was, bingung nyari alamat, sulit mendapat informasi dg orang lokal karena keterbatasan kemampuan dalam berbahasa tentu juga hampir tdk pernah dialami oleh mereka yg traveling dalam grup besar

Let say lebih dari 4org, bisa dipastikan, yg puyeng ngatur ini itu si leader/asistennya, iya kan? Makanya saya tdk mengistilahkan dalam "group backpacking" melainkan "group traveling" alias org2 yg berkumpul, memiliki minat yg sama untuk mengunjungi tempat yg sama, dan merealisasikannya bersama.

Itu interpretasi saya saja secara pribadi dlm mengistilahkan, jadi yg setuju boleh, yg tidak setuju juga boleh, ini bukan soal keyakinan atau prinsip dasar2 ketuhanan juga kaaannn...? so... masing2 boleh punya opini sendiri2... gaya bebaslaaahhh.... ;-)

Nah, saya tidak akan membahas urusan group traveling itu, karena secara profesional, ada travel agent resmi yang bisa membantu untuk mengatur perjalanan sebuah group, ada jasa guide atau travel arrangement profesional juga yg bisa kasih suggest, ada kelompok2 yg sudah sering traveling dan mampu menjadi leader bagi yg baru mau belajar trip, tinggal pilih sesuai kemampuan kantong, gaya traveling dan minat masing2 personalnya.... ;-)

Part of #Kenapa #SoloBackpacking

Dulu.... ketika saya baru pecah telor ngetrip ke luar negri 2008-2009 saat tingkat norak saya masih di lapisan langit ke 7 dimana dewa2 bersemayam, dan banyak yg request untuk trip bareng, dg sukacita saya menyambutnya.

Belakangan, saya terbentur dg berbagai persoalan, al :

*** Saya puyeng bikin itinerary, kontak sana sini cari host, ketika mulai jalan, travelmate boro2 mau ngerti untuk beres2 rumah host, bawa souvenir, beliin snack buat anak si host or hal2 remeh tp touch-able macam itu, tp malah sibuk pedekate spy di sponsorin, duh JLEB banget loohhh...maluuuuu....

*** Saat nyasar, saya dicemberutin dengan wajah ditekuk 17, lha... kita kan sama2 jln, sy bukan guide nya travel agent, dan situ jg ga bayarin sy, trus kenapa tetiba sy jd harus ngurusin kamu? Trus knp jg pengen ikut? kalo mmg takut nyasar, ikutan travel agent aja, dijamin perjalanan rapi jali, teragenda dengan rapih.

*** Mau ngikut saya spy bisa bikin seksi budget, its fine, saya sama sekali tdk berkeberatan utk itu.... tp bukan berarti saat nge-lunch bareng host trus dg sigap mlipir pergi tanpa rasa bersalah meninggalkan bon di meja... Hellow... Kita berlima cuuuyy.... Kita numpang di rumah die... Di gratisin akomodasi, trus masih jg ga mau bayar lunch elo sendiri....? Please deehhh.... Ujung2nya siapa yg bayar..? Saya...! Lho lho... Kok...? Ya, krn bagi saya, hub jangka panjang jauh lebih penting dari sejumlah dolar, dan bisa saya pastikan, ini akan jd trip terakhir saya bersama org2 yg sekedar memanfaatkan saya tp tdk bisa menjaga nama baik saya. Apa perlunya menjaga hubungan dengan mereka yang tidak peduli dengan nama baik kita...?

*** Suatu hari pernah juga ada yg merengek minta trip bareng, janji nya tiket akomodasi dll dia yg byr, ujung2nya.... miris sodara2, dia justru memprovokasi yg lain, bhw saya nyatut...? nyatutnya di mana? Kan mrk punya tiket dg hrg tercantum, link saya kasih, mrk jg tdk byr saya yg sdh puyeng2 bikin trip plan, mengupayakan mrk tdk kelaparan, tdk terlantar di airport, dlsb, saya tdk memikirkan kenikmatan mengeksplor setiap destinasi, karena begitu tiba di satu tempat, saya sdh hrs memikirkan next destination gmn...? Saat mereka tidur istirahat, sy masih terus searching cari2 info. Saat mereka bangun, siap sarapan, saya sudah fight dengan persiapan transportasi yg akan membawa kami ke suatu tempat. Saya tdk bisa menikmati jln2 saya, sementara saya membayar sendiri biaya perjalanan saya, karena mereka sy nginep di hotel, bukan gratisan di rumah host. Harusnya saya bisa saving budget, saya justru keluar extra budget.

Coba, bgm saya cari host untuk menampung 10 orang? Bagus kl yg ikut tau diri? Kalo yg justru menikam dari belakang? Apa kabar nasib trip saya ke depan...? Mereka nanti akan tulis referensi ttg saya di profile. Trus kalo isinya spt ini, "Risa and her friends (10persons) ask a couch in my place, they are stay 2 night, is it fine, but at least, don't be a sheep, our refrigerator is clean coz of them, but somehow, i didn't understand why our place was mess... completely different as my refrigerator...." &#×@%÷€¥+×$÷=%*&€@×+¥£₩*&%=÷$#×
Bisa dipastikan, next time saya request couch, calon host ngeri baca referensi itu...... Dan bubarlah impian saya sbg gembel internesyenel yg bisa ngetrip dg budget sexy. No no no... resiko itu terlalu besar utk saya tanggung....

Saya jg manusia, bisa lelah... maka saat itu, karena dia nantangin saya bahwa dia bisa trip dg lebih enjoy dan murah tanpa saya, maka kami berpisah.... engga enak, nelangsa banget dibilang nyatut 50$....
Ujung2 nya mereka ketinggalan pesawat, tidak bisa booking pesawat krn tdk ngerti gmn caranya. Mereka sms saya minta tolong, saat itu saya sedang boarding di negara lain, tdk bisa akses internet karena antrian panjang plus pesawat akan segera take off.... Saya juga sudah dikejar2 si ibu sponsor untuk umroh, dia bilang, "Risa, jadwal umroh dimajukan, kamu cepat pulang!" Jadi saya jg sedang jungkir balik re-schedule penerbangan saya. Saya berfikir untuk membantu mereka tetapi situasi tdk memungkinkan, saya juga bertanya2..... dimana semua ocehan dan arogansi nya ketika memaki2 saya tidak becus, nyatut dlsb....? untuk itu mereka justru kehilangan dlm jumlah jauh lebih banyak... Apakah itu salah saya...?

Sekedar sharing, meski si ibu sponsor umroh saya itu org yg sangat kaya raya, saat itu ada ibu beliau yg join, sudah tua dan lemah, meski ada pelayan, saya berusaha untuk taking care of her. Saat pesawat landing, saya minta kursi roda pada petugas, saat kedinginan, saya berikan sweater dan sarung tangan saya, setiap ada kesempatan, saya berusaha utk menjadi org pertama yg membantu, kenapa? Karena anaknya telah menyebabkan saya sampai dan bersujud di Baitullah. Saya selalu menolak ajakan belanja, ini bukan waktunya belanja, pikir saya. Dan diakhir perjalanan, saya justru diberi 300$, saya tanya, ini kenapa? untuk apa? Si ibu menjawab, "karena kamu tdk pernah mau saya ajak belanja!"
Bagi yg berfikiran bahwa saya ingin riya atau ujub dg cerita ini, itu terserah, isi hati dan bathin kalian bukan hak saya untuk mengurusi, saya cuma ingin sampaikan, apa yg mama saya selalu pesankan, "berterima kasihlah kepada mereka yg memberimu kebaikan, jangan sembunyikan fakta ttg kebaikan mereka, bila kau tdk mampu membalas saat ini, maka doakanlah, bila mampu, balaslah lebih dari apa yg telah mereka berikan kepadamu."

Jadi, ketika host saya berbuat baik, dan travelmate saya memanfaatkan kebaikannya secara egois, saya sangat sangat sangat sakiiiiiiitttt sekali.

Ada cukup banyak cerita yg melukai, maka akhirnya, saya putuskan solo backpacking saja, kl mau grouping, monggo mlipir ke zona profesional spt travel agent dkk dg kesepakatan yg sudah fix dan clear. Silahkan bayar profesional untuk dpt layanan profesional... fair kan..? Jangan mau hemat ttp menuntut pelayanan luxury.... Jangan mengaku backpacker tetapi maunya dilayani..... Please think about it...!

*edisiCurcol :'(

Dan, sekitar 80% seluruh trip saya setelah itu adalah solo backpacking, kalaupun saya trip bersama travelmate, sudah bisa dipastikan telah melalui proses meditasi dan riset yg cukup dalam, alias berkali2 tanya ke diri sendiri, SEBERAPA OKE ORANG INI KALAU JADI TRAVELMATE SAYA ?

Dan, saya prefer trip berdua, kenapa...? Ini pertimbangannya...

** Pembagian tugas 1, siapa leader siapa follower, apapun yg terjadi.... decission maker adalah leader, kl dia salah, ya gpp, memangnya dia mau sengaja utk bikin salah supaya dirinya dan travelmatenya celaka..? Saya rasa tidak...! Dan ingat, bila destinasi yg dikunjungi adalah asing, sehebat apapun sang leader, potensi nyasar atau keblasuk pasti ada, dan itu resiko, bukan kesalahan....

** Pembagian tugas 2, siapa yg jago nawar jadilah deal maker, tentu dg persetujuan leader. Siapa yg jago riset cari info sebanyak2nya. Semua kerja, tdk ada yg mengandalkan satu sama lain.

** Urusan sharing lebih mudah, misalnya dlm transportasi, harusnya bayar taxi 100.000 krn berdua jadi @50.000 hemat kan...? Kalau harus hitc hiking, berdua lebih mudah daripada bawa rombongan tanjidor, coba deh pikir, ketika ada 5-10 org nyetop mobil untuk numpang, apa yg ada di benak si supir...?
****** mane muat cuuuyyyy....
****** anjrit, gue mau dibajak.....
****** ini gerombolan perampok yg kemaren masuk tipi ya...? Wuuuzzzzz.. Tancap gas...!

** Saat di jln, misalnya yg satu harus ke toilet atau membeli sesuatu sementara bus yg ditunggu sebentar lagi tiba, jg bisa menguntungkan, karena salah satu bisa stand by di halte bus dan blg kpd supir utk tunggu sebentar, sehingga menghindari membuang2 waktu, dst.

** Bila terjadi beda pendapat, cuma 2 kepala, 2 persepsi, 2 kepentingan yg dibenturkan, tingkat kerumitan sangat sangat sederhana dibanding 5 kepala kan...? Coba bayangkan bila ber-5, yg satu mau ke pantai, yg satu lagi ke gunung, lainnya ke mau visit museum, window shopping dst... Gmn bagi waktunya..? Kalau mau misah sementara 1-2 hari trus ketemu lg sih gpp... ini msh kategori mandiri.... tp kalo maunya berendeng terus, dan keinginannya saja yg diikuti, apa kabar...? itu egois... perpecahan lebih mudah terjadi kan...?

Dan sepanjang pengalaman saya, seseorang mampu bertoleransi dg baik saat keadaan lancar jaya seperti jln tol di Jakarta ketika lebaran, dan durasi waktu dibawah 1 minggu. Kondisi di luar itu, dan durasi waktu lebih dari 1 minggu, maka TARING dan TANDUK mulai kelihatan, SANGAT SANGAT SULIT MENYEMBUNYIKAN KARAKTER ASLI SAAT TRAVELING LEBIH DARI 1 MINGGU.

So, buat kalian yg sedang pedekate, bisa juga gunakan trick backpacking selama minimal 2 minggu, bagusnya sebulan... backpacking loh ya.... bukan traveling ala ala travel agent.... *wink
Karena bersikap manis saat kondisi aman tentrem itu mudah, tetapi ketika sulit, situasi bahaya, kelaparan, kedinginan... sulit... sulit sekali untuk tetap manis... kecuali yg mmg pada dasarnya dia berhati manis bersih seluas samudra....
*manis kaya gue...! Anda percaya..? Jangan...! Itu musyrik...! Percaya itu sama Tuhan cyyyinnt ^_^

Part of #Kecelakaan as a #SoloBackpacker

Pertama kali solo backpacking memang tidak sengaja, Tuhan sering menggembleng mental kita dg training yg super nyeri, ya... saat2 spt itu... cuma bisa meringis menahan pedih.... *sakitnyaTuhDisini

Setelah 2 negara jln bareng, saat itu kalo tdk salah hari ke-5, terjadi perpecahan minat, sebagian ingin stay, saya ingin lanjut, kenapa? Bukan krn saya tidak ingin stay, ttp saya sudah terlanjur request host, dan saya tdk suka membuat host saya khawatir atau merusak agenda dia, dan agenda2 ke depan lainnya, efek domino nya terlalu panjang... dan buat saya itu tidak maner. Hanya dlm situasi emergency saja sy bisa melakukan itu. Saya berusaha untuk menjaga kepercayaan mereka yg sudah berniat / berbuat baik ke saya, itu saja...!

Akhirnya terjadi 2 kelompok, yg ikut saya untuk lanjut, segera membeli tiket, sementara akhirnya, mrk yg ingin stay berubah fikiran dan memutuskan untuk lanjut bersama saya, mungkin msh ngeri pisah sama saya hehe... tetapi saya terlanjur beli tiket, dan mereka tdk dapat tiket dg bus yg sama.. Jadilah kami tetap pisah, berharap di next destination bisa bertemu kembali...

Tetapi.... banyak faktor X di jalan, kami sesaat kehilangan kontak, sy minta bantuan host saya untuk mencari mereka, akhirnya kami bertemu, mereka menginap di hotel krn sudah give up, mrk coba request emergency host, saat ada host yang accepted, begitu bertemu si host punya tampang sangar, tinggi besar dg lokasi rumah yg tidak begitu ramai.... Mereka memutuskan untuk cancel entah dg cara bagaimana, saya tidak tahu....

Dlm trip ini, saya adalah leader yg terpinggirkan hehe... Dan seorang diantara mereka adalah guide dari travel agent, akhirnya entah bgm, semua ikut dia, so fine... saya jln sendiri saja.... Sumpah, saat itu sakiiiiittt sekali rasanya, bukan karena saya harus jln sendiri, ttp karena mendengar apa yg mereka bicarakan dibalik punggung saya di antara mereka dan kepada host2 kami yg telah menampung kami sebelumnya. Saya merasakan host2 kami mulai tdk manis dan menjauhi saya. Jadi, saat itu... kecelakaan ber-solo backpacking tidaklah menakutkan, karena terkalahkan oleh rasa sakit saya.

Di the last destinations, saya menghela nafas, oke, satu negara lagi, 4 hari kedepan, saya sudah bisa memeluk bantal guling saya di rumah... Jadi, kuatkan kuatkan.... Saya pasti bisa...! Saya cek dompet, ada 50$, di atm ada beberapa rupiah, saya harap 50$ itu cukup.

Host saya menjemput, sebelum tiba di rumah dia mengajak keliling2 kota dengan motor. Saat itu saya bawa 1 backpack dan kantong plastik berisi pakaian kotor, gembel banget.... lusuh, bau dan menyedihkan. Tetapi... ada yg baru... sandal jepit saya, hehe.... karena sandal saya yg lama copot di negara sebelumnya :p
Sementara dia.... bersih, wangi dan ganteng hehe.... *yangJelesSayaGaBisaBantu maafkeuun yaaaa ^_^

Dia tanya, "kamu serius, cuma itu aja bawaan kamu?" saya mengangguk.
Saya, "memang ada masalah apa dg bawaan saya?"
Dia, "aneh aja, ada cewek ngetrip bawaan cuma segitu, biasanya cewek kalo jln bawa koper segede bagong, bahkan berikut sodara2 nya, koper, hand bag, backpack, day bag, bla bla bla..." kami tertawa ngakak berjama'ah, dia tertawa lepas, saya tertawa sambil bertanya2... "gue cewek ato jadi jadian yak...?" mulai tdk yakin dg jatidiri ^_^

Tiba di rumah, dia mulai mengajak saya tour d house, "ini kamar mandi, air panas puter ke sini, air dingin puter ke sana, pintunya agak rusak, jd hati2 jangan dibanting, hehe... Ini dapur, sori berantakan, maklum rumah bujangan, kamu bisa masak disini kalau kamu mau. Dan kalau mau cuci baju silahkan masukan disini, tunggu kira2 30menit, pakaian kamu sudah akan kering. Sekarang mari menuju couch kamu..." Kami naik ke lantai 2... Dia membuka pintu geser, "maaf kasurnya di lantai, tetapi saya garansi kasurnya hangat, kalau ingin menyalakan AC ini remotnya."
Dia menata barang bawaan saya di sudut, so gentle, typical cowok perancis yg mmg sdh punya bakat bikin cewek2 galau mengigaw wkwkwk. Saya tanya, "ini kamar tamu?"
Dia menggeleng, "Tidak, ini kamar saya......?"
W.H.A.T.T.T.T.....?
Saya, "trus kamu tidur di mana?"
Dia, "di bawah, di ruang tamu, saya suka tidur di hammock."
Saya, "oh, tidak, tidak, biar saya yg tidur di hammock, kamu tidur di sini." rasa guilty stadium akut langsung menancap.
Dia, "heeeyyyyy... Ini rumah saya, kamu tamu saya, kamu harus ikuti aturan saya, bukan kamu yg bikin aturan...." aiiihhhhhhh.... soooo... swiiiitttttt.... ^_^

Kemudian kami turun, menemui adiknya yg tinggal bersama dia, sementara org tua mereka tinggal di rumah lain. Setelah chit chat sebentar.... Dia memberikan uang sebesar 100.000 Dong... Entah karena alasan apa... saya bengong.... "ini untuk apa?"
Dia bilang, "kami tdk masak, kamu belum makan, sementara saya ada meeting harus balik ke kantor, ini cukup untuk beli makan, tp saya mohon maaf krn tidak bisa menemani, tdk apa2 kan....? Kalau kamu kenapa2 atau nyasar, ini nomor ponsel saya." kemudian dia mlipir pergi meninggalkan saya yg masih bengong dg uang 100.000 Dong di tangan saya.

Saya bertanya kepada adiknya, "apakah uang ini cukup banyak...?" mereka serempak menjawab, "iya...!" saya kaget, "kalau begitu saya tidak bisa terima ini, saya punya uang kok, tunjukan saja dimana money changer nya...!" ehh, mereka menjawab kompak, "ohhh, no no no... Itu nothing, dikiiittt, paling cuma cukup beli seporsi makanan.... Itu ga ada apa2nya.... Pake aja...!!!" lho, kok, tadi bilang banyak, sekarang blg dikit, lieur......
Kemudian mereka menunjukan arah dimana bisa cari makan, saya mengangguk, bukan krn paham, tp krn sy mmg lapar dan pengen segera ketemu makanan.... Dan taukah sodara2.... saya pesan sate sapi lokal 10 tusuk, risoles, lalapan lokal, dll dg kalap, cuma bayar kalo ga salah 35.000 Dong, masih sisa 65.000 dong... Tengtooooonnggg.... berarti 100.000 Dong banyak juga yaahhh... Duh speechless.... Tetiba... segala perih dan sakit yg baru saja terjadi hilang lenyap dg sukses....

Kami keliling kota, dia jg mesenin paket trip one day, anter jemput, dll. Manis banget. Saat selesai mengikuti one day trip, dia menjemput, kemudian bertanya, apa agenda saya besok...? Saya jawab sy ambil paket one day trip lainnya, sy ga mau kecolongan lg dibayarin dia. Dia blg its ok, tp sebenernya dia punya agenda buat saya besok, krn sy sdh bikin agenda sendiri, dia minta pulang trip jgn bikin agenda apa2. Kemudian dia menyampaikan, bahwa satu ex-travelmate saya yg perempuan menelpon, ingin ikut nginep dirumahnya bersama saya, karena melihat foto2 kami di facebook. Saya langsung diam. Dia melanjutkan, "saya bilang, silahkan bilang langsung ke Risa, saat ini, itu adalah kamar Risa, kalau dia mengizinkan silahkan, kalau tidak saya tdk bisa bilang apa2!" Saya terharu sekali, segitu besarnya dia menghormati saya yg bukan siapa2, yang baru dia kenal, yang belum pernah berbuat baik sedikitpun ke dia sebelumnya. Host saya bilang, si ex-travelmate saya nanti akan menelpon untuk bicara, tetapi telepon tsb tdk kunjung datang.

Esoknya pagi2 sekali dia mengantarkan saya untuk ikut one day trip, dia berpesan, bahwa setelah trip jangan ke mana2, dia akan jemput. Saya mengangguk patuh. Sore hari dia menelpon memastikan bahwa saya baik2 saja, dan mengabarkan akan sedikit terlambat karena ada meeting mendadak di kantor, tetapi pasti akan menjemput saya.

Akhirnya, kami bertemu, dia bilang, bahwa si ex-travelmate saya ingin bertemu (ga tau kenapa bukan ponsel saya yg dihubungi), dan ex-travelamte akan menunggu di suatu tempat, host akan mengantar saya, tetapi berpesan, jangan lama2, karena dia sudah bikin janji untuk dinner bersama saya dan org lain, ga tau siapa. Saya mengangguk menyetujui.
Kami bertemu, si cewek ex travelmate ini, memaksa untuk gabung,
host : "tidak bisa, kami naik motor."
ex travelmate : "kan boncengan ber-3 bisa"
Host : "ada banyak polisi, itu melanggar."
Ex travelmate : "gantian aja, kamu anter risa, trus anter saya..."
W.H.A.T.T.T.....
Ini orang mabok ato gimana...?
Hebat banget ngasih suggestnya, saya aja ga berani minta neko2....
Host saya mulai tdk suka, kemudian blg ke saya, "risa, if you want to spend time with her, just do it, i will pick you up after 20 minutes."
Saya, "tapi saya, keringetan, bau dan belum mandi...? Ntar kl dinner pada pingsan krn saya bau gimana?"
Dia tertawa, "saya juga belum mandi, kl ada yg pingsan, bisa dipastikan krn aroma saya, bukan kamu." cieeeeeeee.....

Akhirnya saya diajak si ex-travelmate untuk ke hotel, dia blg punya souvenir utk host saya yg mau dia berikan, sy blg saya bisa bantu untuk menyampaikan, tp dia ngotot mau ngasih sendiri, dan merayu saya spy malam ini bisa menginap di rumahnya. Saya tidak mau ambil resiko, terutama sejak kejadian dia maksa untuk ikutan dinner barusan. Saya ngeri sekali membayangkan apa yg akan dia lakukan kpd host saya spt saat dia bisik2 di dapur dg host saya terdahulu yg warga negara USA untuk minta sponsorin trip ke USA. Tidak, sy tidak mau mengulanginya. Akhirnya saya bilang, "kamu bisa kasih souvenir kamu ke dia saat di airport, kita pny penerbangan pulang yg sama kan?"mungkin krn give up, dia setuju.

Sang host yg baik hati menjemput, ternyata kami dinner bersama mamanya. Duet mama dan anak laki2nya ini seru banget, mereka saling melontarkan pujian, sang mama cerita betapa dia mencintai sang anak. Saat billing payment tiba, kami semua siap mengeluarkan dompet.
Mama, "ini harus menjadi bagian saya dlm membayar."
saya, "setidaknya biarkan saya mengungkapkan terima kasih saya dg membayarnya."
Host, "let me taking care of it for my lover."
Dan sambil nyengir, dia seret pelayan untuk menjauh, kemudian membayarnya.... Swiiit yaaaa...^_^
Setelah itu kami jln2 di Benh Tanh Market, si mama memeluk saya sepanjang jalan dan terus memaksa untuk membeli ini-itu. Saya risih krn berasa bau lumpur akibat nyusruk2 di gua2 tadi siang plus keringetan dan blm mandi. Sementara si mama wangi kinyis kinyis. Sy menolak dg halus anjuran utk belanja, meski si host jg memaksa. Dan akhirnya si mama pamit pulang, sebelum tiba di rumah, si host bertanya, "ini the last night, kamu mau apa lagi, bilang aja, nanti saya penuhi."
Saya jawab, "ga ingin apa2, tp kl ada tempat2 yg mau ditunjukan, sy ngikut aja."
Dia, "oke, saya akan bawa kamu ke masjid, sy rasa kamu ingin berdo'a di sana." saya tertegun, ini org baik banget siihhh. Tiba di masjid, dia menemui penjaga, menyampaikan bahwa saya turis, ingin berdoa di masjid. Penjaga memberi saya jubah untuk sholat. Sementara itu host saya bilang, "take your time, i'll be here, don't think about me, it doesn't mater how long you stay there, i will be here."

Yaelaaahhhh.... ga bisa juga keleusss berlama2 dg kesadaran seseorang nunggu sambil diserbu serangga ato nyamuk2 gituh, hadeeehhh... ^_^

Besoknya, dia mengantar saya ke airport, kami berdua cari2 si ex travelmate yg katanya mau kasih souvenir itu, ternyata tdk ketemu, ya iyalaaaahhhh wong mereka sudah boarding ke dalam duluan....
Sepanjang perjalanan pulang saya diasingkan dan dicemberutin oleh rombongan ex-travelmate yg kompakan menyingkirkan saya... tapi saya senyum2 aja... saya ga tau pengalaman apa yg mereka dapatkan selama misah dari saya, tetapi pengalaman saya di destinasi terakhir ini manis sekali. Senyum saya makin sumringah diantara tatapan ga enak dari para ex-travelmate itu, saat menerima telepon dari si host yg mengucapkan "selamat jalan dan hati-hati... semoga lain waktu bisa bertemu lagi."
Saat saya di Eropa thn 2011, dia pula yg merekomendasikan sy untuk stay di rumah sepupunya di Paris. Gue yg ngelayap, die yg rempong nyariin host hehe.... *rezekiAnakSholeh

Kadang saya berfikir, Tuhan itu sense of humor nya unpredictable banget yaaa.... Beberapa minggu lalu saya terseok-seok sedih, perih, pilu dan merana, tetapi saat ini Dia membuat saya bisa merasakan kasih-Nya melalui kebaikan host saya. Rasanya seperti naik jet coaster banget, nano nano lah.
So, saya memahami satu hal, ketika kita mampu MEMELUK KEBAHAGIAAN DAN KESEDIHAN DENGAN SAMA MESRANYA, maka rasa bahagia dan sedih yg memang selalu akan dtg silih berganti, tidak lagi terlalu mempengaruhi emosi kita, saat itu, bisa dipastikan kebahagiaan dan kedamaian hidup telah bersemayam dalam diri kita. CMIIW....

Part of #Mingslep #Terjebak

Kayaknya kok asik ya solo backpacking, gurih lancar jaya gitu..... Eitsss... Tunggu dulu.... Jangan salah... Bohong banget kalo saya tdk pernah terjebak situasi yang buruk saat backpacking. Tetapi.... bedanya.... pada saat solo backpacking, situasi buruk itu tdk akan diperburuk oleh pihak lain (baca: travelmate), misalnya dg marah2, menyalah2kan saya, kepanikan super premium, juga menghindari rasa guilty krn menyebabkan org lain terjebak dlm situasi yg tdk enak.

Ini situasi ajaib dalam pandangan subyektif saya, ga tau deh gimana menurut pandangan para pemirsah diseluruh penjuru dunia....

***** CHIAMPINO ROMA ITALIA

Saat ngetrip, ga tau kenapa, kalkulator backpacker akurat banget, beda saat di rumah, kalkulator sering jebol bubar jalan, naik taxi di jakarta kejebak macet bayar 300rebu cuek aja, saat ngetrip.... wooooo nanti dulu.... Dan inilah yang terjadi....

Pesawat saya dari Chiampino airport menuju Porto Portugal adalah pukul 6pagi (kalo ga salah), so saya hrs check in maksimal jam 4pagi, bener kan? Waktu itu tiketnya kalo ga salah 9 ato 12 yuro. Salah satu dari itulah, lupita saya, karena ada 3tiket antar negara yg saya issued dg harga 9 yuro dan 12 yuro, lupa yg mana yg 9 dan yg mana yg 12.

Saya cek tram dan MRT, terakhir adalah pukul 10 malam yang menuju Chiampino, biaya nya 2yuro, saya cek harga taxi, biayanya kisaran 50yuro kalo ga salah.... Lha gue jelas milih yg 2 yuro laaahhhh.... Nginep di erpot...? Sapa takut...! Udah sering cuuuuyyy... ! *kibasPoni
Lha biasanya juga kl ga punya budget nginep di hostel dan ga dpt host, solusinya ngemper di erpot, jadi ga masyalaaahhhhh....!

Maka saya berangkat ke erpot dengan MRT, tiba di erpot kalo ga salah sekitar pukul 10 ato 11 malem, saya langsung mlipir cari2 pojokan, siap2 mapan ngemper. Di dekat saya juga banyak backpacker dari berbagai negara dengan posisi masing2. Ada yg anteng baca buku, ada yg angguk2 dg earphone di telinga, ada yg serius fokus dg ponselnya, ada yg bengong bego... mungkin abis ditinggalin travelmatenya hehe....
Lalu saya....? Pasang alarm, siap2 tidur.... Pelor... Nempel langsung molor ^_^

Ketika kondisi saya antara iya dan tidak alias nyawa belum ngumpul, tetiba sekuriti meminta kami semua keluar erpot. W.H.A.T....? Kenapa...?
Sekuriti terus menghalau para pengemper, "maaf, kami harus tutup pukul 12, erpot akan dibuka lagi besok pagi pukul 4."
W.H.A.T...?
Ada gitu erpot tutup....?
Ini erpot ato warung wak encum sebelah rumah gue....?
Tapi mau tidak mau, suka tidak suka, kami semua tetap harus keluar, jadilah saya dan semua gembel internesyenel keluar dg galau, kenapa? Diluar suhu minus dua derajat (-2ยบ) cyyyiinnttt... Cakep banget kaan...? Titik2 kapas putih tampak turun malu2... Keluar pintu, dingin langsung menyergap dengan sukses, saya coba2 cari posisi, ngadep kiri, kanan, depan belakang, duduk, jongkok, berdiri, melungker, rasanya kok ga ada yg bener yah. Tetiba kami rame2 pelan2 mulai jadi pendiem, sibuk dg pikiran masing2, mencoba menerima nasib. >_<

Saat itu saya nyengir miris, ini gue kenapa sih...? Liburan apa cari mati..? Credit card ada, atm ada, cash money ada, trus kenapa lo ada disituasi ajaib gini...? Saat itu saya berharap ada angkringan ato warung indomie 24 jam spt di indonesia.

Tapi semua yg saya punya, semua yg saya miliki, tidak berguna sama sekali disaat seperti itu. Sambil tersenyum galau, saya mulai membayangkan api unggun, ayam bakar, sup hangat, denting gitar dan nyanyian ceria diseputar api unggun, berharap mampu mengelabui pikiran saya dengan situasi yg sebenarnya. Saya juga mulai mengingat semua cerita manis dan menyenangkan selama hidup saya, sehingga membuat saya tersenyum, akhirnya.... saya berfikir untuk membuat surat wasiat hehe.... kali aja ini adalah episode terakhir hidup saya.... Mungkin saya akan masuk TV dengan headline "seorang gembel internesyenel telah meninggal dengan sukses gegara 2 yuro, dia menuliskan wasiat, tolong rawat kelinci saya dengan baik...." wkwkwk...
Saya nyengir nelangsa, saya pikir, setidaknya, berita kematian saya cukup keren, lokasinya di Roma Italia bow, bukan karena kesenggol bajaj di kali ciliwung hehe...

***** SCHIPOL AMSTERDAM

Saya dapat penerbangan murah dari Amsterdam ke Prague Czech Republic, airport nya lumayan keren, ada kursi pijetnya juga euyy... Dan seperti yg sama2 kita tau, budget flight selalu punya aturan main yg ketat, misal AA hanya boleh bawa dua (2) pcs bagasi ke cabin, yaitu satu dg berat max 7kg, satu lagi hand bag. Nah budget flight ini boleh bawa 10 kg dg dimensi tertentu (harus masuk ke dalam pengukur bagasi) kalau tdk salah maksimal dimensinya adalah 20cm X 40cm X 60cm, tetapi harus satu (1) bagasi saja.
Sementara saya ada 2 bagasi, walaupun size nya imut2, 28L backpack dan handbag, tapi itu artinya tetap 2 (dua) bagasi. Saya pusing packing di erpot, bongkar pasang bolak-balik, beberapa yg saya anggap tidak terlalu penting saya buang, sekaligus ngubek2 tempat sampah nyari2 kantong plastik besar bagai pemulung profesional, harapannya, kalo nemu kantong besar, tinggal masukin semua ke dalam, daann.... abrakadabra.... beres, jadilah satu bagasi dengan sukses....! Tetapi saya tidak menemukannya, saya stress sekali. Plus saat itu kebutuhan ke toilet ikut2an menyeruak, makin panik saya.

Ditengah2 stress saya, tetiba 2 tentara berlaras panjang (sepertinya type2 AK47 gitu deh, gak ngerti juga) menghampiri saya, "good evening miss, can we talk for a few minutes...?" saya mengangguk bingung, sambil menahan hasrat untuk bersantai di toilet. Mereka kemudian minta izin untuk ngecek isi tas saya. Saya persilahkan, isinya gak penting banget, sleeping bag polar, kabel2 charger, handphone, peta, pocket camera, block note, dompet dokumen berisi passport, ticket, dan moneybelt berisi cash money + kartu2. Ada kaos kaki butut, 2 lembar kaos polar, satu celana panjang... gitu2 lah. Saya ga tau mereka cari apa di tas saya.

Setelah puas ngaduk2 tas saya yg dengan susah payah telah saya susun spy jadi satu bagasi saja, mereka bertanya, "tadi bolak-balik ke tempat sampah ngapain?"
Saya jelaskan, bahwa saya sedang usaha utk membuat bagasi saya yg dua buah ini menjadi satu saja, krn aturan flight nya begitu dan saya tau budget flight eropa lumayan strick. Spontan si tentara itu pada ngakak, anjriiiitttt... abis ngaduk2 tas gue plus menghambat perjalanan gue menuju toilet mrk malah ngakak.
Kemudian mereka menjelaskan, bahwa di kamera cctv, saya tampak sangat mencurigakan, itulah sebabnya mereka memeriksa saya, mereka minta maaf dengan sopan dan menunjukan lokasi toilet. Saya segera melesat ke toilet. Sambil geleng2, jadi.... mereka pikir, gue itu teroris tho.... Hadeehhhh.... *tepokJidad

***** GURUN SAHARA MAROKO

Sudah lama sekali saya memimpikan bisa leyeh2 di gurun pasir sambil menatap bintang2 dilangit, maka ketika tiba di Zagora, saya memutuskan untuk mengunjungi gurun sahara, informasinya, ada banyak camp untuk turis, saya disarankan utk membawa air yg banyak. Maka saya berangkat, sayang sekali waktu itu sudah terlalu sore, sehingga hari mulai gelap, sementara saya sendirian tidak tau arah. Akhirnya saya bertemu dg penggembala unta, dengan berbagai cara, bahasa tarzan, bahasa gambar, dlsb saya upayakan untuk bisa menjelaskan, bahwa saya tersesat, perlu bantuan untuk bisa tiba disuatu tempat yang ada manusianya.

Entah karena dia mengerti, atau dia sudah dikejar deadline, dia mempersilahkan saya naik salah satu unta diantara puluhan unta lainnya yang diikat satu sama lain. Unta2 berjalan beriringan, pak supir eh gembala unta menunggangi unta terdepan, saya menunggangi unta yg ditengah2.
Sejauh mata memandang cuma pekat, arah pandang saya kira2 hanya sejauh 3-4 unta, saya tidak bisa melihat pak supir di depan saya.

Transportasi gurun ini melaju bagaikan putri solo sedang fashion show, lengang lenggoknya bikin saya sport jantung, unta itu tinggi loh ya, kalo die goyang, berasa body eykeh mau mencelat gitu. Lama2 akhirnya bisa menyesuaikan diri dg irama laju si unta, sehingga mengurangi nyeri pinggang akibat duduk dengan tegang. Sementara persoalan lain juga cukup mengganggu, dua punuk unta yg keras itu, secara intensif beradu mesra dengan tulang2 punggung saya, lama kelamaan menimbulkan sensasi pedih yg fenomenal. Saya cuma meringis tabah, but I have no choice, masih bagus ada manusia di dekat saya, kalau tidak, apa kabar duniaaa...? >_<

Saya tidak tau sudah berapa lama kami melintasi gurun pasir, sejauh mata memandang cuma pekat, saya jg tdk tau, pak gembala ini menuju ke mana? Tetapi saya bisa apa? Mau percaya sama siapa lagi dlm situasi spt ini? Pertanyaan2 yg hadir belakangan dari teman2 yg mendengar cerita saya, spt "elu ga ngeri dipatok ular gurun? Elu gila apa gmn sih, sotoy amat ke gurun sendirian, bla bla bla..." adalah hal yg tdk terfikirkan di benak saya. Karena saya sibuk dg persoalan lain seperti rasa nyeri karena benturan punuk unta dan tulang punggung saya.... *sumpah lecet2 sodara2

Hingga saat take a break, saya beranikan diri untuk minta tolong pak gembala ambil foto, iyaaaa... dlm situasi begini saya sempet2 nya nyelfie wkwkwk... Saya pikir, kalaupun saya harus mati di sini, setidaknya ada foto kenang2an tentang trip saya di gurun pasir hehe.....
Hasil foto sangat sangat sangat gitu deehhhh... :p itu hasil maksimal yg bisa di dapat dari perpaduan antara camera pocket mursidah (baca: murah), cara saya nerangin ke si bpk gembala yg acakadut ttg maksud saya, dan background foto yg pekat spt dasar panci gosong. ^_^

Finally, saya tiba di camp yg sepi, tdk ada seorang turispun, saya bernegosiasi, akhirnya saya setuju membayar sekitar 400dirham kalau tdk salah, untuk bisa bermalam di tenda dengan selimut hangat, plus tour disekitar gurun esok hari dengan mengendarai unta, plus makan pagi, siang dan malam. Saya tdk tau itu mahal atau murah, tetapi yg saya tahu, saya tdk akan menemukan warung indomie, angkringan, minimarket, atau rental kendaraan di padang pasir ini. Jadi, saat itu, 400 dirham is a good deal menurut saya.

***** NEW DELHI INDIA

Ini pertama kalinya saya kehilangan bagasi, sesungguhnya backpack 28L yg isinya seperti biasa hanya 7kg itu bisa saya bawa ke cabin, tetapi entah mengapa saya males bawa2, dan saya pikir saya punya jatah bagasi 20kg. Kenapa tidak digunakan...? Saat itu saya memutuskan utk backpacking dalam waktu kurang dari seminggu, saat itu saya stress berat akibat urusan visa client di kedutaan plus mengalami sedikit kecelakaan motor, ketika semuanya clear, saya memutuskan untuk memberi hadiah kepada diri saya sendiri. Dan saat itu adalah tahun baru, maka saya putuskan untuk merayakan tahun baru di Agra India salah satu destinasi impian saya, yaitu Taj Mahal. So saya dpt harga tiket yg jauh dari cakep, hampir 8juta. Males banget ga sih.... >_<

Seorang kawan yg sudah sering minta untuk trip bareng sejak 2011 --tapi selalu gagal krn berbagai sebab-- saya beritahu, dan kami sepakat untuk bertemu di New Delhi, pada akhir Desember 2014.

Dan ketika tiba di New Delhi, saya tdk menemukan bagasi saya, saya complain, tetapi petugas bilang itu bukan salah mereka. Saya digiring kepada petugas administrasi, mereka menulis sesuatu di dalam formulir, kemudian tersenyum, "oke, its done!" saya bingung, "lalu bagasi saya?" si petugas blg, "paling lambat besok pagi dianter ke hotel tempat Anda menginap." saya sepakat, dan memberikan alamat hostel saya.

Esoknya saya tanya ke front office hostel, apakah ada backpack saya dari airport? Mereka bilang tidak ada. Telepon konfirmasi juga tidak ada. Maka saya menuju airport sekaligus menjemput travelmate saya yg tiba hari itu.

Saya bertemu travelmate saya yg sudah tau situasinya melalui WA dari saya, kami mencari petugas untuk konfirmasi, dan dengan sukses mereka membuat saya marah. Di luar negri, saya belum pernah marah dan berteriak sekesal apapun, tetapi, bagi saya mereka sudah keterlaluan.

Pertama, mereka bilang tunggu, bagasi sedang dicari. Tetapi saya tunggu sampai 2jam tidak ada petugas yg mengkonfirmasi. Saya kesal, saya minta tolong kpd mba2 di dalam aquarium yg cantik kinyis2, tetapi apa jawaban mereja, "sorry, we are from swiss air, we can not help you!" kemudian melenggang cantik meninggalkan aquariumnya, saat itu saya hampir tonjok mukanya, tetapi dipisahkan oleh sekuriti dan mencoba menenangkan saya dengan mencoba kontak maskapai mal*nd*.
Saya diberitahu bagasi saya ada di pintu 9, saya langsung lari mencari pintu 9. Dan tahukah saudara2, jumlah pintu cuma sampai 8, dan itu berarti tidak ada pintu 9. What the hell it is....?
Saya kembali ke sekuriti tersebut, saya minta izin masuk tp tdk diperbolehkan, saya emosi tingkat dewa, saya marah, saya tantang dia untuk menembak saya. Semua orang memperhatikan saya, saya bilang kpd travelmate saya yg ngeri melihat saya, "kalau terjadi apa2 dengan saya, jangan bantu saya, rekam saja semua kejadiannya dengan handphone mu, kemudian kirimkan video nya ke timeline facebook saya." Wajahnya stress sekali, saya minta dia berjanji untuk melakukan itu. Dan dia setuju. Kemudian ada turis dari Brazil, mereka berjanji akan menolong saya, karena mereka bisa masuk dan cukup waktu mencari maskapai m*l*nd* tersebut, dan menemukan petugas yg fotonya saya tunjukan.

Dengan tergopoh2 si turis bilang, "risa, this is that you can do, go to embassy and tell them what happend here, the girl said, her boss didn't let her to met you up. If you need a witness, here my email and mobile phone."
WHAT....? Jadi mereka mmg serius mempermainkan saya. Oke, saya fikir mereka sudah sangat sangat kurang ajar, bukan perkara backpack butut saya yg hilang, tp soal kepengecutan mereka untuk menghadapi saya, kalau mereka takut, berarti mereka salah. Jiwa perang saya membara, ketika saya menemukan petugas dg uniform yg sama, saya seret, saya rampas handphonenya, saya bilang, "telpon bos kamu, saya ingin bicara!" saya masih mengunci pergelangan tangannya, sy tidak peduli dia meringis kesakitan, saya tau ini bukan salahnya, ttp dia part of team, ini jln saya utk bisa menemukan bagasi saya.
Dengan intonasi tinggi sampai 15 oktaf, saya bicara di telepon, "kembalikan bagasi saya, atau karyawan kamu saya tahan." kemudian saya biarkan si karyawan bicara dg bahasa lokal, saya tdk peduli mrk ngomong apa, saya ga mau tau. Dan saya terus mengunci tangannya sambil memegang handphonenya. Sementara travelmate saya menatap dg ngeri ^_^

Si karyawan memohon untuk meminta hp dan blg akan menemui si bos, dia coba2 bikin trick basi, mereka sudah berkali2 membohongi dan mempermainkan saya, kali ini, no way, saya tdk akan menjadikan ini mudah buat mereka. Orang2 mulai berkerumun, dengan santai saya bicara pada mereka, "kenapa? Belum pernah liat cewek cantik ngamuk?" sekuriti mengawasi saya dengan senapan terhunus, saya tdk takut, krn saya tau, mereka harus punya alasan kuat untuk menembak seseorang.

Saat serombongan turis korea komplen, saya teriak ke mereka, "welcome to the world guys, don't expect they will help you. Just do like me...!" dan mereka jadi makin semangat ngamuk2 hehe.... Situasi chaos. Sementara saya terus memegangi tawanan saya dengan ketat.

Setelah sekitar 10 jam dalam stress tingkat dewa, akhirnya petugas mengatakan bahwa bagasi saya sudah ditemukan, saya diminta untuk mendeteksi, muncul si manager yg kemarin menjanjikan bagasi saya akan diantar ke hostel. Ada dua backpack di troley, saya langsung ambil milik saya, dan tawanan saya lepas, saya minta maaf dengan sopan, "sori, saya tau ini bukan salah kamu, tapi saya tidak punya cara lain, dan kamu adalah bagian dari mereka, jadi saya minta maaf. Ini handphone kamu." kemudian saya langsung pergi.

Si manager mengejar saya, tapi saya tidak peduli, dia bicara pada travelmate saya, dan saya teriak, "cepet kesini, ngapain lo ngurusin dia!" travelmate lari2 mengejar saya, entah bagaimana, tiba2 langkah2 saya bisa sangat cepat ketika marah hehe. Sambil terengah2, si travelmate bilang, "he need something Risa, at least talk to him for a few minutes." saya menatap travelmate saya dengan tajam, "trus kamu bilang apa?" sambil melihat takut2, si travelmate bilang, "i said, i can not help you, you have to talk to risa." saya lega, "oke, lets go, if he need something, he have to catch me." dan saya terus melangkah, tdk memperdulikan si manager yg berlari2 dibelakang saya.

Hingga tiba di MRT station, ketika kami membeli tiket, si manager dan asistennya telah tiba di dekat saya, sambil terengah2 dia bilang, "madam, sorry, we need the complain letter, because you get back your bagage already." saya tatap dia penuh kebencian, saya hampir memukul wajahnya, tetapi travelmate saya mencegah, "risa, camera is in anywhere, don't make your self have a problem with police." saat itu entah mengapa saya merasa punya kemampuan untuk merubuhkan dia, energi yg dimiliki seseorang yg sedang terluka seringkali berlipat ganda, sementara mereka yg bersalah biasanya justru kehilangan kekuatannya. Maka saya hampiri si manager, saya keluarkan surat yg dimaksud, "kamu mau ini?" si manager mengangguk dg wajah tegang dan mata berkaca2, mungkin takut kena marah big bos nya, tp saya tdk peduli, saya angkat surat itu di depan wajahnya, saya sobek-sobek seperti adegan di sinetron2 yg dramatis itu. Tapi saat itu saya sangat sangat serius ingin menyobek2 wajahnya juga. "kamu ingin ini kan...? Silahkan ambil...!" dia dan asistennya bengong, travelmate saya juga, dan saya mlipir santai masuk MRT station, diikuti travelmate saya yang masih shock dg aksi saya.

Ternyata, bisa mengeluarkan unek2 dengan marah2 enak juga ya... Perasaan jadi enteng gitu... Hehe...
*adegan ini tdk boleh ditiru
*hanya boleh dilakukan oleh profesional, wkwkw... ^_^

***** NEGATIVE REFERENCE

Saya mengalami hal yg kurang menyenangkan dg seseorang yg baging2 minta trip bareng dan akhirnya justru bisik2 dg host saya minta di sponsori, dan maksa host saya yg lain untuk mengizinkan dia bersama saya menginap di rumahnya spt yg saya ceritakan di atas, maka ketika saya menemukan profile nya di CS dengan nama samaran, saya memberikan negative reference, bahwa dia telah mencatut nama saya untuk mendapatkan sejumlah uang, mengatakan kpd ibunya bhw di jakarta bekerja bersama saya selama 3minggu padahal pergi ke china dg menggunakan uang sekolah pacar cyber-nya, dan pacar cyber-nya itu mengontak saya via FB karena melihat foto2 kami saat trip bareng, untuk mencari info ttg dia, dan mengatakan bhw saat ini dia butuh uang itu untuk membayar sekolahnya. Dia juga menipu saya sehingga saya kehilangan sekitar 200$, plus credit card teman saya senilai kalau tdk salah 600ribu tdk dibayarkan.

Taukah apa yg terjadi, saya dilaporkan kepada admin CS, saat itu saya di eropa atau maroko kalau tdk salah. Saya memang typical yg blak blak an, berwajah sangar kumel dan acakadul.... Beda dengan dia yg cantik inosen, lembut dan pandai memutar balik kata.... Maka dengan sukses profile saya di delete dg ancaman untuk mengubah negative reference menjadi positive reference. Saya marah, bukan karena profile saya di delete, tp krn sy merasa sy benar. Dan sampai kapanpun saya tidak sudi memberinya positive reference, yg artinya membuka celah baginya untuk melakukan aktifitas scam.

Saya ungkapkan berbagai fakta :
* bila dia berniat baik, kenapa hanya menampilkan foto2 boneka gak jelas, dan satu foto close up cantik bagaikan artis papan penggilesan. Ini kan komunitas traveler, kita saling bantu base on trust. Knp hrs menyembunyikan jatidiri,
* foto2 trip dan aktivitas trip tdk ada,
* nama tercantun juga hanya julukan,
* info data minim, info foto minim, reference hanya 1 atau 2 kalau tdk salah

Saya tantang admin untuk cek profile saya,
* disitu ada reference dari member yg bekerja di kedutaan, berprofesi sbg finance manager, web developer, pemilik restaurant, bahkan ada vice ambasador eropa juga disana, dll... Apakah mereka mau menuliskan referensi fake utk saya dg mengorbankan kredibilitas mereka sendiri...? *think about it
* foto2 narsis saya banyak, sekitar ratusan
* couch saya juga di deskripsikan dg jelas berikut foto couch

Lalu dg kondisi spt itu, siapa yg punya indikasi untuk menipu...?
Tapi somehow, bicara lugas apa adanya belum tentu dibela, terutama saat berhadapan dg mereka yg ahli memutar balik kata.

Saya stress, saya tdk rela diperlakukan spt ini, host saya banyak yg mengirim email krn tdk menemukan profile saya saat ingin memberi saya reference, saya ceritakan persoalannya. Saya juga minta tolong mba Elok dan Nancy, akhirnya profile saya kembali, dan profile si Miss. Fake diganti oleh admin ke profile pertama, dia punya 2 profile yg saya ketahui, mungkin juga punya lebih, entahlah. Tetapi beberapa hari kemudian, saya cek profilenya sudah hilang, ga tau kenapa. Mungkin negative reference saya merusak profilenya. Itu pasti, saat seseorang membaca negative reference, maka cenderung untuk cross check, siapa yg memberi negative reference... So selanjutnya, terserah mereka menilainya bagaimana.

Saya tidak tahu, profile saya kembali entah karena perjuangan Nancy, mba Elok atau host2 saya, tetapi sejak itu saya semakin hati2. Pesan mba Elok, "mba, tahan emosi, kalau cara mba menerangkan meledak2, admin berfikir mba yg salah, jadi kalem dan stay cool." dan faktanya, saya mmg tdk semanis mba Elok, yg tetap manis baik meski sering dimanfaatkan kebaikannya. Proud of you mba
Saya berterima kasih kepada mereka yg membantu saya, menolong saya, menyisihkan waktu untuk repot mengurusi saya. Saya hanya bisa berdoa untuk kebaikan mereka.

***** DINNER 50 yuro / KOLEKTOR REFERENCE

Pengalaman kurang enak lainnya adalah, ketika kita mendapatksn host yg kolektor reference, mrk cenderung tdk terlalu peduli dg segala hubungan baik, CS dianggap trading / pertukaran / hanya formalitas saja untuk mendapatkan keuntungan lebih. Saat ini, saya mulai bisa mendeteksi sedikit2, mana reference jujur, mana reference basa-basi, mana reference rekayasa.
Saya cenderung memilih host yg menjawab pertama request saya, ttp itu tidak selalu baik, saya sdh merasa kurang enak dg calon host ini, ttp entah kenapa sy menyetujui untuk stay di rumahnya. Setelah bertemu, dia berulang2 spt mencoba meyakinkan, betapa nyaman rumahnya, sesuatu yg tdk bs didapatkan di hotel, plus hotel jg mahal, bla bla bla... suatu malam dia suggest utk mencoba makanan indonesia, dan restaurant indonesia kebetulan tdk terlalu jauh, kami menuju ke sana. Saya memiliki kebiasaan untuk say thank you kpd host saya dg berbagai cara, memasak, membersihkan rumah, memberi souvenir, dll. Dan saya mmg sdh berniat utk mentraktir dia. Dan berapa billing yg kami terima...? 50€ saudara2. Tp saya tdk peduli krn sdh niat.

Besoknya setelah kliling2 kota, lagi2 dia mengajak sy ke restaurant mahal, dia pesan ini itu, saya hanya makan sedikit dg price sekitar 8€ (lupita), ketika billing keluar, tagihan sekitar 40€, sy blg saya akan byr bagian saya, tp dia ngotot dibagi 2, dia kesal. Saya bilang, saya akan kluar dari rumahnya besok pagi, next host saya sudah siap menampung saya, mematahkan argumentasinya bahwa saya sulit mendapatkan host di kota tersebut, in fact, saya diterima oleh 5 host, dan saya accept 3 org saja.

Dan pagi hari, saya ketuk2 pintu kamarnya tidak dibuka, sementara pintu apartemen terkunci, sy tdk bisa keluar. Thanks God roomate nya menyelamatkan saya, dia bangun saat sy ketuk pintu kamarnya, sehingga saya bisa keluar. Sementara the next host berkali2 sms menghawatirkan saya krn belum tiba dirumahnya sesuai janji.

Setelah tiba di rumah host baru saya yg baik hati, saya langsung sakit, 4hari tidak kemana2, beruntung si host telaten dan tdk protes, saya cuma makan tidur saja di rumahnya, dia bilang, "i understand risa, you have long trip, you will be tired, you need take a rest." dan si host ini bulan july 2015 kemaren gantian mengunjungi saya bersama gf nya, kami telah menjadi saudara, banyak host/surf yg bagaikan saudara pada akhirnya, ini sungguh membahagiakan, saya seperti memiliki keluarga di belahan dunia manapun saat ini.... ;-)
Ya... selalu... dan selalu ada kebahagiaan setiap kita melewati kesedihan...

***** STALKER

Media sosial telah merubah tatanan hidup kita saat ini, salah satunya adalah, stalker mania, alias makhluk2 kepo yg sering memantau profile medsos kita, yg ngetop dan fenomenal adalah fb saat ini.

Dulu, saya hampir selalu update segala hal dg filter yg minimalis, terutama moment2 seru bersama host2 saya. Saya mendapatkan lumayan shock teraphy sebagai akibatnya. Ada saat dimana saya terbengong2 ketika host saya tanya,
"risa, si X ini siapa? Dia ada di mutual friend kamu, dia tanya macem macem ini itu, minta saya ke indonesia dan mengunjungi dia bla bla bla...."
"risa, kenapa kamu tidak manis kpd si Y, salah dia apa...?" padahal si host tdk pernah bertemu dg si Y, maka bisa dipastikan, si Y telah bicara sesuatu kpd si host.

Ada juga yg mengutip kata2 saya, status2 saya, cerita2 saya, seolah2 itu milik mereka, entah dg maksud apa. Kita sering share status org lain juga, tetapi bukan dg maksud untuk menjadi populer atau tampak asik atau tampak keren blablabla... tetapi kita ingin berbagi kebaikan, namun buat saya lawakan srimulat juga kalah heboh, ketika sy di undang dlm satu sharing ttg traveling, si pengundang bercerita dg diselipi kata2 saya, cerita2 saya, bagaikan itu miliknya, sementara saya ada disitu...
Untuk bikin event itupun, dia minta bantuan saya tanpa membayar sepeserpun, kemudian saya seperti diposisikan sbg asisten, sebagai org yg sedang belajar dan memperoleh pengalaman cemerlang darinya, dia cerita bhw dia tdk suka scanning trip dan trip yg ingin dia share di negara ini adalah selama sebulan, hellooowww... Gue 2 bln di negara ini cuuuyyyy.... *tepokjidad....
Sementara itu dia terus saja mencuri konsep2 saya dg santai, sambil berjaga2 spy para pemirsah tdk tau siapa saya, idiiiihhhh... ga penting juga keleus buat gue utk jadi populer.... secara eykeh udah populer di dunia ini dan dunia lain juga *episodeTukul ^_^. Kejadian ini sungguh2 ajaib buat saya, saya cuma nyengir geleng2 kepala, dan menolak segala hal yg berkaitan dg dia di masa depan.... Hadeehhh.... Butuh banget eksistensi ini org haha...

*** Ada yg inbox minta masuk TV, radio, koran dan majalah... Hahaha... Emang tuh TV punya eykeh...
*** Ada yg minta diundang kalo saya ada acara di TV atau gathering dlsb dan minta jadi pembicara juga...Helloowww... Eykeh juga di undang cuuuyyy... *tepokjidad
*** Ada yg minta dicariin sponsor untuk proyek trip nya...? WHAT...? Kalo ada, ya gue aja kali yg jalan.... Kalo elo emang berkualitas sbg traveler, tawaran pasti dtg kok....
*** Ada yg minta dijodohin sm travelmate/host saya.... *Wani piroooo...? ^_^
*** Ada yg rajin minta oleh2 setiap saya trip, padahal kenal juga engga, ketemu juga belum...
*** Ada yg minta link ke duta besar.... Eiitsss... Gila aja, maksudnya apa...? Trus kalo elo traveler, gw wajib gitu bagi2 link confidencial begitu...?
*** Ada yg minta proposal saya, spy dpt kerja di india spt saya berikut contact bos saya.... #tepokjidad
*** Ada yg ngundang untuk sharing trip experiences, saya jadi pembicara, dan saya diminta bayar booking 100.000,- untuk lunch..... WHAT....? Ini siapa? Kenal juga engga, trus ngundang, suruh kerja jd pembicara, trus suruh bayar transfer ke dia, plus woro2 di fb saya spy bnyk yg dateng.... Maksud looo...?
Mba Elok aja yg guru saya penuh santun saat bertanya apakah saya punya waktu utk sharing, bla bla bla...
Bukan... bukan saya ingin dihormati, tetapi, saat kita butuh org lain, perlakukan org itu dg maner, supaya ikhlas membantu... coba.... bagaimana sy hrs mensikapi stalker / org2 spt itu...?
Aya aya waeeeee..... *lengGelengGeleng
Btw, di grup BD ini, master2 traveler bnyk bgt betebaran, sumpaahh, ciyuuusss... saya sebenarnya minder loohh.... >_<

So, setelah semua cerita tersebut, mungkin pemirsah yg budiman bisa memahami, mengapa solo backpacking lebih menarik untuk saya, bukan berarti tdk mau traveling dlm grup, hanya saja, SAYA PREFER SOLO BACKPACKING atau berdua saja ;-)

Dipikir2... Setiap kali ada sesuatu yg menyakitkan, maka selalu ada sesuatu yang membahagiakan menghampiri, saya mulai memahami sebuah kisah klasik tentang seorang sufi yang sedang menanjak melintasi perbukitan tandus gersang dan berbatu, dia terus melangkah sambil tertawa dan bersiul2, sementara kaki2 nya penuh luka dan berdarah akibat kerikil2 tajam yang melukainya.

Banyak yang terheran2, kemudian bertanya kepada si sufi untuk mengobati rasa penasarannya, "kita sedang berada di situasi sulit, bahkan mungkin kita akan mati segera, lalu, kenapa kamu justru tertawa2?"

Dengan woles si sufi menjawab, "adakah di antara kalian yang mampu bersembunyi atau menghindar dari kematian...?" org2 saling bertatapan, kemudian menggeleng, "jika tidak, mengapa harus buang2 energi dengan takut kepada kematian?" mereka tertegun, seperti baru memahami sesuatu.

Si sufi melanjutkan, kalian bertanya, kenapa saya gembira dlm situasi sulit dan menyakitkan ini? Karena kita semua tau, di puncak sana, ada pemandangan indah yg bisa kita nikmati, ada bunga2, pepohonan, air berlimpah, disana ada kehidupan yg kita sama2 dambakan, bukankah itu alasan kalian untuk mendaki? Lalu kenapa mengeluh? Mari kita sama2 bergembira menyambut kehidupan baru, rasa sakit ini akan segera berganti bahagia, karena tidak ada yang abadi di dunia ini, kecuali perubahan."

Saya tidak memungkiri kemungkinan ada yg suka dan ada yg tdk suka dg tulisan / sharing saya, buat saya tidak apa-apa, karena saya tahu, bahwa tidak seorangpun mampu membuat semua org menyukai kita, walau seberapa keraspun kita berusaha untuk berbuat baik.
Bagi saya, bila apa yg saya sharing bermanfaat, at least sy punya kontribusi kebaikan bagi semesta, dan saya membiarkan semesta untuk mengembalikannya kepada saya dalam bentuk apapun. Sebaliknya, bila ada yang tidak suka, itu urusan mereka dengan semesta, bukan dengan saya. Saya bisa apa....?
Life mas gogon (baca: must go on) pemirsah.... so... saya memutuskan untuk tidak menyia-nyiakan energi saya untuk berusaha keras membuat every body love me....

Saya adalah saya...
Bila suka, lets be my friend...
Kalau tdk suka.... Just stay a way...
Make it simple ;-)

#BDSoloBackpacking
#BDGembelInternesyenel
#BDHospitality
#BDPerempuanSoloBackpacking


#BDFriendly

Kampung Girl by Uncle JC :p

Sumpah, kocak banget...! I can't stop laughing, so funny & creative parody music... Hwakakakak... Uncle JC is bule gilllaaaa.....